Home Bisnis Pertamina Cari Mitra Baru buat Garap Proyek Kilang Cilacap Ditinggal Saudi Aramco

Pertamina Cari Mitra Baru buat Garap Proyek Kilang Cilacap Ditinggal Saudi Aramco

by Nazira Khasanah

PT Pertamina (Persero) mencari mitra lain untuk proyek kilang Refinery Development Master Plan (RDMP) Cilacap setelah Saudi Aramco menyatakan mundur. Hal itu disampaikan Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia Ignatius Tallulembang dalam zoom meeting di Jakarta, Jumat (5/6/2020). "Jadi kilang Cilacap tidak lagi dengan Saudi Aramco. Pertamina sedang dalam proses mencari partner baru sambil menyiapkan segala sesuatu ke depannya," kata Ignatius.

Dia menjelaskan Saudi Aramco tidak menutup kemungkinan untuk kerjasama menggarap proyek kilang kilang lainnya. Menurutnya, Aramco saat ini masih fokus pada hal lain. "Melalui surat resmi CEO Aramco ke Presdir Pertamina menyampaikan silakan Pertamina menjalankan pembangunan kilang Cilacap," terang pria yang karib disapa Lete tersebut."

Artinya Aramco tidak bisa bergabung untuk kerja sama kilang Cilacap ini," sambungnya. Sebelumnya, Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman memastikan proyek Refinery Development Master Plan (RDMP) Cilacap tetap berjalan dalam rangka mewujudkan cita cita meraih kemandirian dan ketahanan energi nasional. “Pertamina tetap akan melanjutkan RDMP Cilacap secara mandiri, sambil secara paralel akan dilakukan pencarian strategic partner yang lain,” kata Fajriyah.

Fajriyah menambah, meskipun dunia masih dilanda pandemi Covid 19, penurunan demand BBM dan tekanan terhadap nilai kurs rupiah, Pertamina tetap fokus untuk menuntaskan proyek strategis nasional (PSN). Hal itu merupakan amanah dari Pemerintah, termasuk pembangunan kilang Cilacap sebagai bagian dari proyek RDMP/GRR Pertamina. “Pertamina tetap menjalankan rencana investasi yang telah tertuang dalam RKAP, sekaligus memastikan amanah Pemerintah untuk mewujudkan kemandirian dan ketahanan energi nasional melalui pembangunan kilang,” tambahnya.

Menurutnya, Pertamina akan memaksimalkan dan mengoptimalkan penyelesaian proyek pengembangan kilang dan pembangunan kilang baru agar dapat selesai sesuai target waktu yang ditetapkan. Jika proyek ini rampung, nantinya kilang yang saat ini berkapasitas 1 juta barel per hari akan meningkat dua kali lipat menjadi 2 juta barel per hari sehingga kebutuhan BBM dapat terpenuhi tanpa perlu import. “Dengan penuntasan RDMP/GRR, Pertamina berharap dapat memenuhi target Pemerintah untuk menyetop import BBM pada tahun 2026,” imbuhnya.

Melalui proyek pengembangan kilang Cilacap kapasitas kilang yang semula sebesar 348 ribu barel akan meningkat menjadi 370 ribu barel per hari. Selain itu juga akan terjadi juga peningkatan produksi bensin (gasoline) dari 59 ribu bph menjadi 138 ribu bph. Dan produksi diesel dari 82ribu bph menjadi 137 ribu bph.“

Sebelumnya kami juga telah menuntaskan Proyek Langit Biru Cilacap dan saat ini menjadi bagian dari RU IV Cilacap. Kilang telah beroperasi penuh dan sejak pandemi Covid 19, operasional tetap berjalan dengan protocol keamanan dan kesehatan,” pungkasnya.

You may also like

Leave a Comment