Home Internasional Perekonomian Jepang Diperkirakan Meningkat dari Pertengahan Tahun 2020

Perekonomian Jepang Diperkirakan Meningkat dari Pertengahan Tahun 2020

by Nazira Khasanah

Perekonomian Jepang diperkirakan masih tetap melemah awal tahun 2020 ini karena kenaikan PPN menjadi 10 persen tanggal 1 Oktober 2019 lalu serta gejolak perekonomian dunia yang tidak stabil hingga kini. Gesekan perdagangan AS Cina yang semakin intensif dan penarikan Inggris dari Uni Eropa yang tidak terhindarkan ikut berpengaruh juga pada perekonomian Jepang yang memulai tahun 2020 dengan suara yang masih kurang optimistis. Belum lagi kemungkinan penurunan permintaan terkait setelah berakhirnya Olimpiade Tokyo kemungkinan akan diimbangi oleh langkah langkah ekonomi pemerintah.

Namun, urusan luar negeri, seperti pemilihan presiden AS, akan ikut tetap mengkhawatirkan. "Aman untuk kembali ke lintasan pertumbuhan yang melebihi tingkat pertumbuhan potensial (sekitar 1%)," ungkap ekonom senior Shunsuke Kobayashi dari Daiwa Institute of Research yang memperkirakan ekonomi Jepang akan meningkat pada paruh kedua tahun ini. Struktur ekonomi Jepang terus dilengkapi dengan permintaan domestik yang kuat terhadap ekspor yang lesu yang disebabkan oleh gesekan AS Cina.

Namun, pendapatan riil menurun karena penurunan reaksioner dalam permintaan terburu buru setelah kenaikan pajak konsumsi dan kenaikan harga akibat kenaikan pajak. Permintaan domestik menurun. Paruh pertama tahun ini kemungkinan perekonomian akan stagnan. Di sisi lain, perlambatan ekonomi setelah Olimpiade Musim Panas kemungkinan akan diatasi dengan ekspansi investasi publik dengan langkah langkah ekonomi pemerintah sebesar 26 triliun yen dan promosi investasi modal oleh UKM. Berkenaan dengan permintaan eksternal, yang telah menahan ekonomi, produk produk terkait IT seperti semikonduktor sudah mulai menunjukkan tanda tanda bottoming, dan negosiasi perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina telah mencapai kesepakatan tahap pertama, mengurangi hambatan.

Pemulihan bisa diharapkan di pertengahan tahun. Daiwa Institute of Research memperkirakan bahwa tingkat pertumbuhan PDB itu sendiri pada pertengahan tahun akan menjadi sekitar 0,5 persen, yang lebih rendah dari tingkat pertumbuhan potensial. Namun, pada paruh kedua ketika belanja konsumen yang stagnan pulih, permintaan domestik dan asing akan menambah faktor positif dan ekonomi akan membaik.

Jika Presiden Trump kalah jumlah dalam kampanye pemilihan, dolar AS mungkin terdorong untuk mempromosikan ekspor AS dan apresiasi tajam terhadap yen dapat melanda eksportir Jepang. Yang lebih mengkhawatirkan adalah jatuhnya perusahaan unicorn (perusahaan tidak terdaftar dengan nilai perusahaan lebih dari 1 miliar USD), yang melihat investasi besar dalam perusahaan IT yang sedang berkembang tanpa rekam jejak dengan latar belakang uang global. Booming telah mencapai titik balik, dengan harga obligasi yang dioperasikan oleh Softbank Group, diperkirakan akan jatuh.

Kendaraan listrik (EV) sedang diluncurkan oleh pembuat mobil tahun ini. Ada kemungkinan besar bahwa pasar EV akan berkembang pesat karena diversifikasi jenis kendaraan. Ketika EV semakin tersebar luas, model bisnis pembuat mobil akan dipaksa untuk berubah, dan ini juga akan menjadi dasar bagi aliansi bersama.

Honda akan meluncurkan EV "Honda e" tahun 2020. Ini fitur desain yang ramah dan tubuh kompak yang mudah ditangani di daerah perkotaan. Porsche Jepang (Tokyo) akan mulai memberikan EV Porsche pertama "Taikan" pada bulan September.

Model top ini menawarkan kinerja mengemudi yang dapat mencapai 100 km per jam dalam 2,8 detik. Nissan Motor, yang mempelopori EVs di Leaf, sedang mengembangkan drive empat roda EV baru dan kemungkinan akan meluncurkannya sekitar tahun ini. Menurut Asosiasi Dealer Otomotif Jepang, akun EVs untuk 0,9 persen dari mobil terdaftar (tidak termasuk mobil mini) yang dijual di Jepang pada tahun 2018.

Sebanyak 97 persen dari mobil EV yang terjual terhambat karena kurangnya keanekaragaman bagi penyebarannya. Tahun lalu, Toyota memperkuat aliansinya dengan Suzuki dan Subaru dan FCA (Fiat Chrysler Automobiles) dan PSA (mantan Peugeot Citroen Group) sepakat untuk bergabung. Pengembangan teknologi generasi mendatang seperti EV memerlukan investasi besar, dan tahun ini ada kemungkinan bahwa kerja sama akan membagi beban dan meningkatkan sinergi bersama.

Layanan komersial untuk sistem komunikasi bergerak generasi kelima (5G) yang akan mengubah hidup kita akan dimulai pada musim semi ini. Dimulai dengan terminal smartphone komunikasi berkecepatan tinggi, layanan VR (virtual reality) dan AR (augmented reality) yang mewujudkan pengalaman baru akan diluncurkan. Infrastruktur informasi yang mampu melakukan komunikasi berkecepatan sangat tinggi, berkapasitas tinggi, dan latensi rendah akan mewujudkan "penggerak otonom" dan "kedokteran jarak jauh", dan pada dasarnya akan mengubah cara hidup dan struktur industri.

"Pertama tama, smartphone, tetapi berbagai layanan akan terwujud dalam kerja sama dengan smartphone," kata presiden Docomo NTT Kazuhiro Yoshizawa tentang prospek. Jika ponsel cerdas yang kompatibel 5G dijual, kita dapat menonton video dan sejenisnya dengan lebih lancar. Terminal adalah model high end lebih dari 100.000 yen adalah perhatian utama.

Di sisi lain, tampaknya biaya komunikasi "tidak akan dinaikkan secara signifikan dari 4G saat ini". Tetapi rencana untuk menggunakan kapasitas data tanpa batas setiap bulan cenderung menjadi arus utama. Diperkirakan kuat jaringan stasiun pangkalan 5G akan dibangun secara nasional.

Karena alasan ini, layanan yang ditautkan dengan smartphone pada awalnya, "Diberikan sebagai nilai pengalaman khusus di area terbatas," ungkap Presiden KDDI, Makoto Takahashi. Kandidat konten utama adalah layanan menggunakan VR dan AR. SOFTBANK melakukan layanan uji coba tahun lalu untuk memungkinkan pengguna menikmati acara musik di ruang virtual dengan memakai kacamata VR.

Pada Olimpiade Tokyo dan Paralympic Games, ada kemungkinan bahwa menonton penonton VR dan AR based akan ditawarkan. 5G diharapkan menjadi mesin pertumbuhan dan kecanggihan di semua industri, karena kecepatan komunikasi hingga 4G, latensi rendah, dan beberapa koneksi simultan berkembang. Pada bulan Maret, KDDI akan mulai menyediakan kamera AI yang mentransmisikan gambar definisi tinggi yang ditangkap oleh kamera dengan kecepatan tinggi dan penundaan rendah, dan menganalisis waktu yang dihabiskan di toko menggunakan AI.

Kolaborasi yang melintasi batas batas industri untuk menciptakan layanan inovatif dengan menggabungkan 5G dan AI kemungkinan akan menjadi lebih panas di masa depan.

You may also like

Leave a Comment