Home Kesehatan Ini Delapan Vaksin yang Tengah Dikembangkan Peneliti buat Tangani Covid-19

Ini Delapan Vaksin yang Tengah Dikembangkan Peneliti buat Tangani Covid-19

by Nazira Khasanah

Inilah 8 proyek vaksin yang tengah dikembangkan para peneliti di seluruh dunia untuk menciptakan vaksin yang mampu mengakhiri pandemi Covid 19. Vaksin memberikan kekebalan tingkat tinggi serta meluas kepada sebagian besar populasi. Vaksin dianggap penting untuk mengakhiri pandemi.

Akan tetapi, vaksin juga membutuhkan waktu lebih lama untuk dikembangkan. Sebagian karena vaksin harus terbukti benar benar aman karena nantinya vaksin akan diberikan kepada orang sehat. Sejumlah peneliti mengatakan vaksin baru tersedia pada akhir tahun.

Sementara yang lainnya mengatakan pembuatan vaksin bisa memakan waktu satu tahun atau lebih. Ada lebih dari 100 proyek vaksin dalam beberapa tahap pengembangan, menurut Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO, namun inilah 8 yang paling dianggap potensial, menurut . Vaksin mRNA 1273 dari Moderna menggunakan RNA untuk mendesak tubuh membuat protein kunci dari virus yang kemudian menciptakan respons imun.

Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, bagian dari Institut Nasional Kesehatan, sedang mempelajari vaksin mRNA 1273 dalam 45 percobaan pasien. Moderna Inc bisa mendapatkan hasil awal dari pasien pasien tersebut pada akhir Mei atau Juni. Pada 16 April, Moderna mengumumkan bahwa mereka akan mendapatkan sebanyak $ 483 juta dari pemerintah AS untuk mengembangkan dan menguji vaksin.

Pada 1 Mei, Moderna mengumumkan telah menandatangani perjanjian dengan perusahaan Swiss Lonza Group AG yang bertujuan untuk memproduksi 1 miliar dosis per tahun. Perusahaan mengharapkan produksi batch pertama di AS segera dijalankan pada bulan Juli. J&J sedang mengerjakan vaksin berbasis adenovirus serta dua proyek vaksin cadangan.

J&J berencana untuk memulai studi manusia pertama pada bulan September dan meningkatkan produksi untuk membuat 1 miliar dosis vaksin pada akhir tahun 2021. Pada bulan April, J&J mencapai dua kesepakatan untuk menyediakan kapasitas produksi tambahan di Baltimore dan Bloomington, Indiana. J&J mengatakan bahwa vaksinnya siap digunakan darurat oleh petugas kesehatan pada bulan Januari.

J&J mendapat perjanjian $ 1 miliar dengan unit penelitian biomedis pemerintah AS, BARDA, untuk mengembangkannya. Vaksin eksperimental Inovio menggunakan DNA untuk mengaktifkan sistem kekebalan pasien. Inovio dan Beijing Advaccine Biotechnology menyepakati perjanjian untuk mulai mempelajari vaksin tersebut di China.

Inovio memulai percobaan vaksinnya pada awal April, sebuah studi yang lebih besar diharapkan dilakukan pada akhir tahun ini. BNT162 BioNtech adalah salah satu vaksin RNA lainnya. Perusahaan Jerman BioNTech sedang mengembangkan vaksin potensial dengan bermitra dengan Pfizer.

Kedua perusahaan mengembangkan vaksin flu yang telah ada untuk mencakup vaksin Covid 19 pada bulan Maret. Pengujian klinis dimulai pada bulan April. Pada bulan April, perusahaan perusahaan telah menyuntikkan vaksin pada pasien pertama mereka di Jerman.

Pfizer berharap dapat memulai uji coba yang berbasis di AS pada minggu pertama Mei, dan mengantisipasi kemampuan untuk memasok puluhan juta dosis vaksin pada akhir tahun 2020. CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan pada 28 April bahwa mereka dapat memulai mendistribusikan vaksin berdasarkan penggunaan darurat. BioNTech juga tengah mengembangkan vaksin di China bersama Shanghai Fosun Pharmaceutical Group.

Sanofi tengah mengerjakan vaksin menggunakan teknologi yang sebelumnya digunakan dalam salah satu vaksin flu nya, yang dapat mempercepat pengembangan dan produksi. Perusahaan obat Prancis tersebut mengumumkan pada 14 April bahwa mereka akan bergabung dengan GlaxoSmithKline untuk memproduksi vaksin flu yang sedang direncanakan ulang untuk Covid 19. Glaxo akan memasok bahan pembantu, yang meningkatkan kemanjuran dan membuat produk lebih mudah diproduksi secara massal.

Glaxo berencana untuk memulai uji coba manusia pada paruh kedua tahun ini. Mereka sudah memiliki kapasitas yang cukup untuk saat ini, yaitu sebanyak 600 juta dosis per tahun, ujar CEO Sanofi Paul Hudson pada akhir April lalu. Vaksin ini dibuat dari virus yang tidak berbahaya yang telah diubah untuk menghasilkan protein lonjakan permukaan dari SARS CoV 2.

UK meluncurkan uji coba manusia pada vaksin potensial yang dikembangkan di Universitas Oxford pada akhir April dengan 500 sukarelawan. Sebuah tim yang dipimpin oleh profesor vaksinologi Sarah Gilbert mengatakan pihaknya bertujuan mendapatkan hasil pada bulan September. Pada 30 April, Oxford bergabung dengan AstraZeneca Plc, yang setuju untuk membuat vaksin virus corona eksperimental, dan bertujuan untuk memproduksi 100 juta dosis pada akhir tahun.

Vaksin CanSino dikembangkan bersama militer China dan direkayasa secara genetis dengan virus mutan replikasi cacat. CanSino menyelesaikan studi keselamatan pertama untuk vaksin Covid 19 pada bulan April. Perusahaan itu mengatakan studi tahap menengah besar akan segera dimulai.

Vaksin Novavax dimaksudkan untuk menciptakan antibodi yang memblokir protein "lonjakan" yang dimanfaatkan virus untuk menginfeksi inangnya. Novavax memilih kandidat vaksinnya pada bulan April setelah melihat respon imun yang kuat dalam pengujian hewan. Uji coba pertama pada manusia dilakukan pada sekitar 130 pasien.

Uji coba diperkirakan akan dimulai pertengahan Mei dengan hasil awal pada bulan Juli.

You may also like

Leave a Comment