Home Nasional Berikut Analisisnya Pengamat Memprediksi Kemungkinan Besar Ahmad Muzani Jadi Ketua MPR

Berikut Analisisnya Pengamat Memprediksi Kemungkinan Besar Ahmad Muzani Jadi Ketua MPR

by Nazira Khasanah

Pengamat politik Hendri Satrio memperkirakan politikus Gerindra Ahmad Muzani akan memenangkan perebutan kursi Ketua MPR RI. Diketahui saat ini Ahmad Muzani sedang bersaing dengan politikus Golkar Bambang Soesatyo (Bamsoet) dalam memperebutkan kursi Ketua MPR RI. Hendri Satrio melihat ada benang merah antara pertemuan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto dengan Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri dengan kursi Ketua MPR.

Megawati dan Prabowo bertemu di kediaman Ketua Umum PDI Perjuangan, di Jalan Teuku Umar, Jakarta, Rabu (24/7/2019) lalu. Bila melihat di atas kertas, Bamsoet menang secara jumlah dukungan partai politik yang tergabung dalam koalisi Joko Widodo (Jokowi) Maruf Amin. Tapi, posisi PDI Perjuangan akan sangat menentukan siapa yang akan menjadi ketua MPR.

"Tampaknya Muzani justru akan memenangkan pemilihan Ketua MPR itu. karena kemungkinan besar, memang Muzani ini bagian dari kesepakatan PDI Perjuangan dengan Gerindra," ujarnya. Politikus Golkar Bambang Soesatyo (Bamsoet) dan Sekjen Gerindra Ahmad Muzani bersaing memperebutkan kursi Ketua MPR. Kedua politikus tersebut mulai bergerilya agar dipilih menjadi Ketua MPR.

Pemilihan Ketua MPR RI dilakukan melalui musyawarah mufakat. Namun, apabila mufakat tidak tercapai, voting akan dilakukan. Ditemui di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/10/2019), Ahmad Muzani mengatakan dukungan temannya di fraksi Gerindra membuat dirinya yakin maju dalam bursa pemilihan Ketua MPR.

Menurutnya, tradisi Ketua MPR berasal dari partai penyeimbang akan lebih baik dibanding jika dijabat dari partai pendukung pemerintah. "Paling tidak kan ada sejarah pak Taufiq Kiemas ada pak Zulhas, tapi kalau ternyata nanti teman teman berpikiran dan berpendapat lain ya nanti saya tidak tahu," katanya. Saat ditanya berapa besar dukungan, Muzani tak terlalu memikirkannya.

Ia yakin anggota MPR yang terdiri dari unsur DPR dan DPD akan mendukungnya. "Saya enggak menghitung (dukungan), karena ya dukungan nanti difloor lah. Saya engga tahu, terus terang berapa yang dukung saya, berapa yang dukung kami, berapa yang dukung yang lain, saya tidak hitung ya saya biasa biasa saja," ujarnya. Sementara itu, Bamsoet dikabarkan telah melakukan lobi politik untuk memuluskan jalannya menduduki jabatan Ketua MPR.

Hal itu diungkapkan anggota MPR fraksi Gerindra Andre Rosiade. "Saya tahu, bahkan saya dengar Pak Bamsoet mengundang seluruh sekretaris fraksi untuk makan siang hari ini. Itu kan hal wajar yang biasa dalam berpolitik kan biasa saja," katanya di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/10/2019). Namun, gerilya yang dilakukan Bamsoet tak membuat Gerindra gentar.

Andre mengatakan, partai pimpinan Prabowo Subianto tersebut telah melakukan lobi lobi lintas fraksi. Termasuk dengan partai pendukung pemerintah dan fraksi DPD yang ada di MPR. "Kita komunikasi dengan seluruh fraksi yang ada karena nanti kan pimpinan kan one man one vote, jadi kita komunikasi dengan seluruh fraksi yang ada, dari parpol maupun DPD," tuturnya.

Sebelumnya, PPP mengajukan nama Arsul Sani menjadi pimpinan MPR 2019 2024. Namun, PPP mendukung Bamsoet untuk memimpin MPR lima tahun kedepan. Dukungan senada juga diutarakan Ketua Umum NasDem Surya Paloh.

Pengalaman Bamsoet menjadi Ketua DPR menjadi modal untuk memimpin MPR periode mendatang. "Sudah saya katakan tadi Ketua MPR NasDem mendukung saudara Bambang Soesatyo. Ada kapasitas kapabilitas yang dimiliki. Ada experiment sudah experience sudah dijalankan sebagai Ketua DPR dan dari partai yang juga cukup representatif dari Partai Golkar," ujar Surya Paloh di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (2/10/2019). Sidang Paripurna DPR RI mengesahkan legislator PDI Perjuangan Puan Maharani sebagai Ketua DPR RI periode 2019 2024.

Rapat digelar di Gedung Nusantara II DPR RI, Senayan, Jakarta, Selasa (1/10/2019) malam. Paripurna dipimpin oleh pimpinan sementara DPR RI Abdul Wahab Dalimunthe. "Sesuai dengan surat masuk, menyatakan Puan Maharani sebagai Ketua DPR, Aziz Syamsuddin sebagai Wakil Ketua DPR, Sufmi Dasco Ahmad sebagai Wakil Ketua DPR, Rachmat Gobel sebagai Wakil Ketua DPR dan Muhaimin Iskandar sebagai Wakil Ketua DPR," kata Abdul Wahab.

Kemudian, Abdul Wahab meminta persetujuan kepada anggota Dewan yang hadir. "Apakah nama nama tersebut bisa disetujui?," tanya Abdul. "Setuju," jawab anggota Dewan dengan kompak.

Setelah itu, kelima pimpinan DPR dipersilakan maju ke depan ruangan untuk diambil sumpah jabatan.

You may also like

Leave a Comment