Home Metropolitan Badan Kehormatan DPRD DKI Setuju Anggota Dewan Wajib Punya Sikap Kritis Kasus William PSI

Badan Kehormatan DPRD DKI Setuju Anggota Dewan Wajib Punya Sikap Kritis Kasus William PSI

by Nazira Khasanah

Ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD DKI Achmad Nawawi menjelaskan agenda klarifikasi terhadap anggota DPRD DKI fraksi PSI William Aditya. Ia mengaku, pihaknya mayoritas setuju sikap kritis memang harus dimiliki oleh setiap anggota dewan. "Secara umum hampir semuanya sama pendapatnya, bahwa kritis itu kewajiban anggota dewan," ucap Nawawi saat dihubungi, Selasa (12/11/2019).

Sehingga, sudah lumrah jika ada anggota dewan, termasuk William mengkritisi pengajuan anggaran dari program Gubernur DKI Anies Baswedan. Sikap kritis dilakukan agar program program yang tak berpihak pada rakyat bisa dikaji ulang. Termasuk program yang dianggap justru memboroskan anggaran. "Pada saat ada pengajuan program dari gubernur ternyata programnya tidak pro rakyat ya wajib kita kritisi. Atau pemasukan anggaran ternyata pemborosan ya kita kritisi. Itu kewajiban kita," jelas dia.

Hanya saja Nawawi menuturkan, sebagai anggota DPRD bentuk mengkritisi sebuah produk pemerintah daerah dilakukan lewat mekanisme yang telah diatur. "Kritis tetap kita jalankan, bukan berarti tidak boleh. Tetapi, kapan dan di mana kita menyampaikannya kan ada mekanisme," ujarnya. Namun lebih lanjut, Nawawi belum bisa memutuskan apakah William melanggar kode etik seperti yang dituduhkan pelapor atau tidak.

Sebab mereka akan lebih dulu melakukan rapat pembahasan untuk menyepakati rekomendasi. Lalu hasilnya akan dilaporkan ke pimpinan dewan untuk pengambilan putusan. Paling tidak, laporan rekomendasi akan diteruskan pada pekan depan. "Setelah klarifikasi dari yang bersangkutan, Badan Kehormatan akan melakukan rapat lagi untuk menyepakati rekomendasi dan melaporkan rekomendasi ini kepada pimpinan dewan," pungkas dia.

Pada Selasa (12/11) pagi tadi, anggota DPRD DKI fraksi PSI William Aditya memenuhi panggilan Badan Kehormatan (BK) DPRD DKI. Agenda pemanggilan sendiri adalah tahap klarifikasi. Pemanggilan ini menyusul laporan atas pembongkaran dokumen rancangan KUA PPAS tahun 2020 yang ia unggah ke media sosial.

Sebelumnya, Ketua Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dari Maju Kotanya Bahagia Warganya (Mat Bagan) Sugiyanto melaporkan William Aditya ke Badan Kehormatan (BK) DPRD DKI. Sugiyanto menilai William sudah melanggar ketentuan dalam Peraturan DPRD DKI Jakarta Nomor 1 tahun 2014 tentang Tata Tertib DPRD DKI Jakarta. Menurutnya tindakan yang dilakukan William menimbulkan kegaduhan di publik.

Sebab politikus PSI itu membuka dokumen rancangan anggaran DKI yang belum final lewat forum tak resmi seperti jumpa pers dan media sosial. "Sikap yang bersangkutan justru menimbulkan opini negatif kepada Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan yang seolah olah dianggap tidak transparan," ucap Sugiyanto dalam keterangan tertulisnya.

You may also like

Leave a Comment